Mempermudah Aotomatisasi Di Pabrik

Mempermudah Aotomatisasi Di Pabrik

SIEMENS Catalog
Siemens’ TSN Strategy via Profinet and OPC UA
Packaging and Processing OEMs Continue on Digital Path
S7-1200 PROMO! October 2017

Simenteknindo adalah perusahaan integrasi sistem dan Mitra Solusi Siemens bersertifikat yang melayani berbagai industri, termasuk kimia, tenaga dan pertambangan. Sekitar setahun yang lalu, integrator diminta untuk memutakhirkan unit pemisahan udara (ASU) Plant Automation Accelerator ke Siemens SIMATIC PCS 7 V.8.2 menggunakan pustaka kustom milik pelanggan. Biasanya, untuk upgrade semacam ini, simentek akan meninjau daftar I / O, interlock dan alarm, diagram pemipaan dan instrumentasi (P & ID) dan program pengontrol lama, dan merekayasa balik dari sana.

“Tapi kami sedang mencari cara yang lebih cepat untuk memulai proyek dan mempertahankan dokumentasi setelah commissioning,” kata tomi, yang memimpin kontrol insinyur dengan simentek . “Kami menginginkan cara yang lebih baik, karena kami secara konsisten menghabiskan waktu untuk merancang spesifikasi dari dokumen yang kami terima dan menafsirkan dokumen logika dan desain lama, yang akan kami kirim kembali kepada [pelanggan] agar mereka menyetujui logika apa pun yang kami rencanakan untuk ditulis. Ini membutuhkan banyak waktu dan kami ingin mempercepat proses itu. ”

Tomi beralih ke Siemens ‘Plant Automation Accelerator (PAA), yang dirancang untuk mengurangi pekerjaan rekayasa dan mempersingkat waktu ke pasar melalui pendekatan berorientasi objek. PAA adalah add-on untuk perangkat lunak rekayasa pabrik COMOS Siemens yang memungkinkan pengguna untuk bekerja pada platform data pusat, sehingga memastikan proyek yang terintegrasi sepenuhnya. Berdasarkan alur kerja elektronik dari teknik pabrik hingga otomatisasi, PAA menggunakan basis data COMOS untuk menjalankan kueri dan menghubungkan COMOS ke PCS 7.

“PAA adalah produk yang mengambil langkah menuju pabrik digital yang sesungguhnya,” kata tomi saat presentasi di Siemens Automation Summit 2018 di Florida.

Ini dimulai, kata tomi, dengan item pra-kerja PAA, yang termasuk membangun jenis modul kontrol (CMT). Dalam hal ini, pelanggan telah melakukan banyak pekerjaan karena mereka memiliki perpustakaan sendiri dengan CMT mereka sendiri. Tapi simentek harus alamat yang I / Os harus menjadi objek teknologi, serta blok mana yang harus opsional. Setelah CMT dibuat dalam PCS 7, pustaka dapat diimpor ke PAA, di mana varian CMT dibuat. Varian digunakan untuk membuat CMT umum lebih berlaku untuk proyek tertentu, kata tomi. Untuk itu, blok fungsi CMT, yang bersifat opsional, dapat dipilih / tidak dipilih untuk setiap varian dan node CMT I / O dapat dibuat terlihat / tidak terlihat untuk diagram fungsi.

“Pekerjaan terakhir yang harus kami lakukan adalah spreadsheet Excel CMT_LIB,” kata timi. Template spreadsheet dilengkapi dengan instalasi PAA, tetapi waktu harus dihabiskan untuk menyesuaikan spreadsheet untuk CMT spesifik yang digunakan dalam proyek. “Ini adalah [daftar] perangkat keras apa dan apa poin I / O dari lapangan yang dipetakan ke titik I / O pada CMT itu.”

Setelah spreadsheet daftar sinyal tersebut diimpor ke PAA, itu digunakan untuk menghasilkan modul kontrol individual. Dari sana, hierarki tanaman didefinisikan, lokasi perangkat keras dan bagian ditentukan dan nama CMT yang akan digunakan untuk membuat modul kontrol (CM) didefinisikan.

“Satu masalah yang kami miliki adalah bahwa Siemens memiliki nama simbolis standar mereka yang sudah disempurnakan, yang tidak sesuai dengan [nama] pelanggan kami,” kata tomi. “Tapi karena kami menggunakan fungsi database COMOS, kami dapat mengisolasi informasi itu dan mengekspornya ke Excel untuk menggunakan nama simbolik apa pun yang kami inginkan dan mengimpor kembali ke PAA untuk mencocokkan apa yang kami miliki.”

Rekayasa massal juga didukung. Misalnya, kueri dapat digunakan untuk mengisolasi data, dan dari kueri itu perangkat keras dapat diedit secara massal agar sesuai dengan pabrik. Hardware dapat ditambahkan dan dihapus di PAA dan akan ditransfer ke PCS 7. PAA juga akan secara otomatis membuat laporan tentang perangkat keras dan tata letak rak. Laporan lain termasuk spreadsheet I / O dan bill of materials.

“Laporan secara otomatis dihasilkan,” kata tomi. “Ini memberitahu Anda konsumsi daya berdasarkan dari backplane dan memberikan tata letak nama saluran, seperti berapa banyak saluran yang digunakan dan berapa banyak yang gratis. Ini adalah semua informasi yang ingin dimiliki oleh klien kami, dan tidak ada pekerjaan teknis yang dilakukan sama sekali. ”

Setelah ekspor ke PCS 7 dijalankan, ia mengeksekusi perbandingan proyek untuk memastikan semua data cocok.

Seperti halnya penyebaran teknologi baru, ada beberapa pelajaran yang dapat dipetik, kata tomi, termasuk daftar sinyal untuk mengimpor batasan nama simbol, kebutuhan untuk menyimpan pertanyaan vs. membuat ulang pertanyaan, dan mengapa lebih mudah untuk membuat koneksi di editor koneksi dengan PAA daripada membuat koneksi dalam diagram fungsi. tomi mengatakan tim telah mempelajari poin terakhir ini “dengan cara yang sulit.”

tomi menunjukkan bahwa PAA memiliki kurva belajar yang curam. Namun, setelah terbiasa dengan alat pengeditan massal, penggunaan varian khusus, diagram fungsi, dan laporan, PAA memang secara drastis mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan untuk konfigurasi teknik dan perangkat keras.

“Dan setelah commissioning pabrik, semua perubahan yang dibuat di situs diimpor ke PAA untuk memperbarui diagram logika, konfigurasi I / O dan BoM,” kata tomi. “Kami percaya bahwa semua waktu yang dihabiskan untuk mempelajari alat ini sekarang akan terbayar karena PAA menjadi lebih utama dan lebih terintegrasi ke dalam PCS 7. PAA adalah alat rekayasa massal masa depan yang tidak hanya akan membantu memulai proyek, tetapi juga mempertahankannya.”